OPEN HOUSE LEBARAN 2017…
July 17th, 2017

Ini foto-foto dari acara open house Lebaran 2 minggu yang lalu…
Pertama kalinya ngadain open house…
Biasanya lebaran suka ribet masak-masak tapi masakan pesenan orang hahaha…
Taon ini bener-bener niat mulai ambil libur catering sejak seminggu sebelum Lebaran… Biar bisa khusyuk puasa dan ibadah lainnya…

Buat open house kemaren pun masak yang simple ajah…
Baso komplit dan aneka macam sate, mulei dari sate madura (ayam), sate kambing, dan juga sate padang… Plus risoles, bolu keju, dan es blewah…

Alhamdulillah acara berjalan lancar… :)

openhouse1

openhouse2

openhouse3

openhouse4
openhouse5

openhouse6
openhouse7
openhouse8

openhouse9

THE NUGRAHA’S HOME – SEWING ROOM…
July 16th, 2017

sewingroom

Ini ruang kerja saya.. Eh ruang kerja sambilan..
Ruang kerja utama tetep di dapur.. Haha…
Pada belum liat dapur saya yah? Ntar kapan-kapan diupload deh…

Oiya, ini di rumah kami yang sekarang… Pas terakhir update blog 2 tahun yang lalu (2015), kami masih di rumah yang lama yah… Kami baru pindah ke rumah yang sekarang sekitar 1 tahun 2 bulan ini sih.. Cari yang lebih besar karena yang lama memang sudah terasa penuh sesak… Maklum dulu pas pindahan ke rumah yang lama kan gag nyangka precil bakalan ada 4… Hahaha… :D

Sudah 2 bulan ini suka absen ke ruang jahit… Padahal sudah kangen… Tadinya dipikir liburan sekolah winter ini bakalan sempet utak-atik mesin baru eeeeeh ternyata malah keasikan ngecat rumah.. Hahaha…

MAREEAM’S VLOG
July 11th, 2017

Ini ceritanya kemaren…

Mommy nitipin henpon ke anak-anak selagi beresin window frame di depan….
Dan ternyata udah banyaaaaaak aja rekaman video mereka… Salah satunya ya di sini ini.. :D

IMG_8331

ABANG DAN SI ADEK..
July 9th, 2017

IMG_8171

Sehari-harinya, abang sering maen sama adeknya. Kalo pas abangnya ketiduran kaya di foto ini, ya adeknya kesepian… Biasanya adeknya seringnya trus maen ama Fateema, si nomer 2… Tapi saat itu kalo gag salah Fateema lagi berdua ama Khadeeja… Mareeam merasa “left-out”, jadi nyari deh abangnya…

Dan berhubung abangnya ketiduran di kamar bapak ibunya, didatenginlah… Gag dibangunin sih… Mareeam maen-maen sendiri tapi dengan volume suara yang sengaja digebretin dengan harapan supaya kakaknya kebangun… Hahaha…

SI SULUNG, KHADEEJA
July 8th, 2017

IMG_8184

Ini Khadeeja, sulung kami…

Sudah gede yah? Iyaaaaaa… :)
Dulu pertama kali ngeblog tahun 2003 pas lagi mau hamil dia… Cerita masa-masa kehamilan dia, sampe perkembangannya gimana minggu per minggu… eh hari per hari malah..
Dulu saya rajin bangeeeettt… Kok bisa yah? Hahaha….

Sekarang dia usianya sudah 12 tahun.. 2 bulan lagi insyaAllah sudah 13 tahun…
Sudah kelas 1 SMP, year 7 di High School pilihan dia…

Sejak kelas 6 kemarin, dia emang sudah keukeuh mau masuk sekolah yang sekarang ini…
Kebetulan emang sekolah ini lagi favorit… Sekolah negeri (public) kok.. Jadi gratis… Hahhaa.. itu yang penting.. :p

Nah sejak dia kelas 5, dia itu sudah masuk ke kelas Selective, kelas khusus… Bukan kelas akselerasi ya, beda… Kalo kelas akselerasi kan bikin cepet naik kelas… Kalo ini engga… Tetep aja sama kaya anak lainnya… Yang bikin beda dari kelas lainnya cuman kurikulumnya aja yang lebih padat, tapi isinya masih fun-fun aja tuh… Btw sepertinya di Australia gag ada deh yang namanya kelas akselerasi…

Ok balik ke sekolahnya…
Naaah pas kelas 6, bulan Maret 2016 kalo gag salah,  semua anak di kelas Selective dianjurkan untuk ikutan seleksi khusus (akademis) untuk masuk ke High School pilihan (yang terdaftar sebagai Selective School).

Karena suatu hal yang terjadi di keluarga besar kami, saat Khadeeja masih kelas 5, kami telat donk mendaftar… Bener-bener lupa… Karena sibuk mengurus masalah keluarga.. Telat sehari pulak… Nyesek gag sih… Hak hak hak… Trus saya sebagai ibunya ya bilang lah… “Yawes, gag usah masuk ke sekolah pilihanmu… Masuk ke high school satunya lagi toh juga bagus kan…”

Yaaaa, anaknya sih bilang oke-oke tapi keliatan sih gurat kecewa di wajahnya… Duh, ini yang jadi ibunya sempet sedih juga.. Udah lah dikasih “kuliah” dan “wejangan” macem-macem bahwa hidup itu berwarna… Kadang yang kita inginkan gag selalu terjadi… Harus siap-siap kuciwa… Yang lebih bikin nyesek, gurunya keliatan kaget… “Wah Khadeeja bagusnya ikut test… Dia itu cerdas banget
Ya kami pikir-pikir sekolah mana aja bagus laaaah, toh masih high school ini… :D

Dicoba sama gurunya (dan kepala sekolahnya juga) untuk tetep ngedaftarin Khadeeja supaya bisa ikutan tes, tapi ternyata gag bisa.. Dan ternyata walowpun saat itu telat sehari, kami tetep bisa mendaftar dan nantinya akan masuk waiting list… Lhah mana kami tau yak… Wong dibilangnya “Late applications will not be considered”.

Nah bulan Juni 2016, high school favoritnya ini ada test masuk lewat jalur Performing Arts… Jadi semua students bisa masuk (termasuk yang di luar rayon sekolah, kami salah satunya), lewat jalur ini asal lolos tes… Testnya ada 3, yaitu Singing, Dancing dan Drama.. Khadeeja, karena pingin sekali masuk sekolah ini, dia pun mendaftar… Kebetulan  dia emang suka dancing, ikutan extrakurikulernya pun dancing seminggu 2 kali… Jadi dia siapin semuanya sendiri… Untuk singing dia pilih lagunya sendiri… Drama dia bikin skenarionya sendiri… Untuk dancing juga… Dia edit sendiri lagunya… Dia gubah sendiri koreografinya…
Berangkat untuk test pun dia lakukan sendiri… Berdua bareng temennya naik bis… Pokonya tekad baja deh…

Alhamdulillah dia ketrima… Seneng donk? Bangeeetttt… Ibunya lega juga.. :D Urusan high school pun beres…
Nah trus pas bulan Agustus 2016 kemarin, ternyata di sekolah ada juga test khusus anak-anak “terpilih”… Gitu kali istilahnya… Jadi kata guru dan kepala sekolahnya, Khadeeja mereka ikutkan karena mereka tau Khadeeja mampu masuk Selective Class di high school nanti… Dan test ini mendatangkan langsung perwakilan dari Departemen Pendidikannya, gitu istilahnya… Dites langsung di sekolah…

Alhamdulillahnya lagi, Khadeeja pun lolos lewat tes ini… Jadi dia bisa masuk lewat jalur Performing Arts (yang mana nantinya di high school akan menitikberatkan ke bakat Performing Arts) ataupun juga jalur Selective Class…
Sempet bingung tuh dia… Bapaknya (dan juga gurunya) mendorong dia masuk Selective Class… Ibunya (yang bakat nyeni) jelas menganjurkan masuk ke Performing Arts… Hahaha… Pada akhirnya dia pilih masuk Selective Class sih…

Sampe sejauh ini dia terlihat enjoy di sekolahnya…Ibunya yang deg-degan terus… Tiap hari musti nanyain… Ada bully-ing gag… Ada kecengan gag… Bahkan sampe ke nanya “udah mens belum?” Hahaha…
Bukan napa-napa… Ini dulu ibunya dapet mens umur 11… Makanya pas Khadeeja mulai umur 11 langsung dipepet terus tiap hari… Hahaha…

Udah ah… Eh eh horeeeeeee saya banyak juga ceritanya kali ini… Ini sekedar sharing di blog karena di IG gag bisa ngetik banyak-banyak… Hahaha…
Walowpun blog udah gag ada yang baca pun ya ga papa… Ini buat kenang-kenangan kalo anak-anak sudah gede…
Sekarang aja mereka udah ngeh kalo ibunya ini punya blog… Dan mereka seneng aja gitu kalo google nama mereka trus muncul di blog… Berasa seleb hahaha…

Yuk ah manggaaaaaaaaaa… :)

LEBARAN 2017
July 7th, 2017

keluargafotolebaran2017

Inilah penampakan keluarga Nugraha yang ter-gress.. Diambil saat Lebaran 2 minggu yang lalu…
Iya Alhamdulillah anak-anak sudah mulai besar sekarang..

Mulai dari Khadeeja, si sulung sudah hampir 13 tahun.. sudah year 7…
Kemudian Fateema, sudah year 5… Umurnya 10.5 tahun..
Trus Salahuddin (atau Abang), sudah year 3, aktif di soccer… Umurnya hampir 9 tahun..
Dan si bontot Mareeam sudah year 1… beberapa hari lagi usianya 7 tahun..

Cepet yah? Gag berasa..Hahaha.. Berasa tauuuukkkk..
Tapi Alhamdulillah saya survived…!!! :p

Sekarang ini lagi menikmati banget waktu bersama keluarga… Repotnya masih tapi jauuuuh lebih ringan dibandingkan 3-4 tahun yang lalu… Ah jauh banget lah pokonya.. :)

KABAR TERBARU DI MUSIM DINGIN 2017…
July 7th, 2017

loungeroom

Lagi berantakan… Ini karena lagi pasang tirai baru..

Yang tadinya model vertical blinds, sekarang diganti plantation shutters…

Eh eh bentar…Apaaaah? Blognya diupdate lagi? Hahaha..
Ya ampuuun… Udah lama banget blog ini dianggurin..
Keasikan maen di IG rupanya… emang sih lebih praktis…

Yang belum tau IG saya di mana… Monggo ditengok ke sanaaaa…
@astrimerianti

Blog ini mudah-mudahan sih akan di-update lagi… Terlebih sekarang anak-anak udah mulai gede, mungkin mereka bisa bantu isi blognya.. :)

Mudik 2015 – edisi 1
September 9th, 2015

5 September 2015
Kita semua sudah bangun sejak jam 1/2 3 pagi. Jauh sebelum ayam jantan berkoar-koar memamerkan suaranya.
Kompak bantu sana-sini, alhamdulillah jam 4.15 kita sudah masuk ke dalam mobil, meninggalkan rumah tercinta untuk 5 minggu ke depan.
Ke mana? Ke Indonesia… Huaaaa.. Sedaaaaaappp… Saat-saat di mana saya bisa menjelma menjadi nyonyah besar (bukan gemuk)….
Banyak rencana yang berubah sana-sini dalam rangka kepulangan kita ini.
Rencana semula, saya dan 4 anak berangkat tanggal 5 September, sedangkan Mas Hendra baru menyusul tanggal 19.
Sebulan yang lalu, kita pun ganti tanggal keberangkatan Khadeeja menjadi tanggal 19, bareng dengan bapaknya.
Apa sebab? Khadeeja ingin ikut Tournament of Minds di sekolahnya. Tiap anak di kelasnya dianjurkan untuk ikut walaupun tidak wajib.
Khadeeja pun gag keberatan kalau harus terbang hanya berdua bapaknya. Ini kali pertama dia akan terbang jauh tanpa ibunya.
Kemudian, tanggal 31 Agustus kemarin, ternyata kita terima kabar kalau mama kena serangan stroke, jadi Mas pun mendadak harus pulang secepatnya.
Mendadak pula tiket Khadeeja kita ganti ke tanggal semula yaitu tanggal 5, bareng dengan saya dan 3 anak lainnya.
Jadi begitulah ceritanya kenapa saya tetap terbang 1 paket dengan anak-anak tanpa suami.
Ini adalah kali ketiga saya terbang berlima dengan precils. Tapi sejujurnya ini yang paling membuat saya deg-degan.
Kenapa? Karena sebelum-sebelumnya, saat saya terbang, rumah tidak dalam keadaan kosong. Semua urusan yang tertinggal pun akan dibereskan suami menjelang keberangkatan.
Kali ini beda. Karena mas harus berangkat mendadak, jadi saya yang menyelesaikan administrasi di sekolah, les berenang dll.
Belum pula saya harus membereskan rumah, mencuci baju sampai detik-detik baju kotor terakhir. Mengosongkan isi kulkas, sampai ke mematikan kulkas-kulkas yang di garasi.
Yang paling lumayan berat adalah menahan keinginan supaya tidak mengepak kopor-kopor sampai larut malam.
.Tiap kali mudik, saya biasa mengepak barang bawaan sampai jam 2 pagi. Meskipun jam 4 harus pergi, saya sih gag ambil pusing karena biasanya kan ada Mas yang nyupir.
Tapi kali ini beda, saya juga bagian penyupiran. Jadi mana mungkin saya bangun sampai jam 2 pagi sedangkan paling telat jam 3 sudah harus bangun lagi untuk berrsiap-siap?
Mana saya bawa 4 nyawa lain di mobil kan?

5 September 2015

Kita semua sudah bangun sejak jam 1/2 3 pagi. Jauh sebelum ayam jantan berkoar-koar memamerkan suaranya. Kompak bantu sana-sini, alhamdulillah jam 4.15 kita sudah masuk ke dalam mobil, meninggalkan rumah tercinta untuk 5 minggu ke depan.
Ke mana? Ke Indonesia… Huaaaa.. Sedaaaaaappp… Saat-saat di mana saya bisa menjelma menjadi nyonyah besar (bukan gemuk)….

Banyak rencana yang berubah sana-sini dalam rangka kepulangan kita ini.
Rencana semula, saya dan 4 anak berangkat tanggal 5 September, sedangkan Mas Hendra baru menyusul tanggal 19. Sebulan yang lalu, kita pun ganti tanggal keberangkatan Khadeeja menjadi tanggal 19, bareng dengan bapaknya.

Apa sebab? Khadeeja ingin ikut Tournament of Minds di sekolahnya. Tiap anak di kelasnya dianjurkan untuk ikut walaupun tidak wajib. Khadeeja pun gag keberatan kalau harus terbang hanya berdua bapaknya. Ini kali pertama dia akan terbang jauh tanpa ibunya.

Kemudian, tanggal 31 Agustus kemarin, ternyata kita terima kabar kalau mama kena serangan stroke, jadi Mas pun mendadak harus pulang secepatnya. Mendadak pula tiket Khadeeja kita ganti ke tanggal semula yaitu tanggal 5, bareng dengan saya dan 3 anak lainnya. Jadi begitulah ceritanya kenapa saya tetap terbang 1 paket dengan anak-anak tanpa suami.

Ini adalah kali ketiga saya terbang berlima dengan precils. Tapi sejujurnya ini yang paling membuat saya deg-degan.
Kenapa? Karena sebelum-sebelumnya, saat saya terbang, rumah tidak dalam keadaan kosong. Semua urusan yang tertinggal pun akan dibereskan suami menjelang keberangkatan.

Kali ini beda. Karena mas harus berangkat mendadak, jadi saya yang menyelesaikan administrasi di sekolah, les berenang dll. Belum pula saya harus membereskan rumah, mencuci baju sampai detik-detik baju kotor terakhir. Mengosongkan isi kulkas, sampai ke mematikan kulkas-kulkas yang di garasi.

Yang paling lumayan berat adalah menahan keinginan supaya tidak mengepak kopor-kopor sampai larut malam.  Tiap kali mudik, saya biasa mengepak barang bawaan sampai jam 2 pagi. Meskipun jam 4 harus pergi, saya sih gag ambil pusing karena biasanya kan ada Mas yang nyupir.

Tapi kali ini beda, saya juga bagian penyupiran. Jadi mana mungkin saya tidur jam 2 pagi sedangkan paling telat satu jam kemudian sudah harus bangun lagi untuk berrsiap-siap? Mana saya bawa 4 nyawa lain di mobil kan?
Dan demi supaya saya bisa bangun pagiiiiii… Saya sampai minta tolong ke 4 pihak supaya mereka sudi rame-rame menelpon saya di pagi-pagi buta… Hahaha… Semuanya kompak bersahut-sahutan jam 1/2 3 pagi membangunkan saya dari mimpi yang indah..

Kebayang kan… Rameeee… Ampun dah… Tapi gag papa, anak-anak pun jadi ikut terbangun. Anak-anak memang sengaja saya minta ditur di kamar utama semuanya supaya gampang menyuruh mereka tidur, dan juga gampang membangunkannya. Di samping itu, semua kamar anak-anak memang sudah saya bereskan, sprei dan sarung bantal sudah dicuci.

Anak-anak yang biasanya susah bangun pagi, kali ini karena tahu mau pergi ke Indonesia, semangatnya tinggi sekali. Tanpa ba-bi-bu, langsung bangkit, bersiap-siap, sampai mau membantu angkat-angkat kopor (yang kecil-kecil siih, bukan yang gede… emangnya mereka kuli? hihihiy). Yang besar-besar pun mau banged bantu adik-adiknya bersiap-siap.

Tepat jam 4.15, berangkatlah kita menuju Sydney. Perjalanan Canberra-Sydney seharusnya cuma 3 jam, tapi berhubung ini berangkat pagi, saya butuh istirahat, jadi perkiraan sampai Sydney jam 8-an. Pas lah menurut saya, karena pesawat baru akan take-off jam 11 siang.

Sekitar jam 6 kurang, kita berhenti sebentar di daerah Exeter di rest area, untuk sholat Subuh dan sarapan. Anak-anak juga istirahat serta “stretching” sebentar. Barulah kemudian kita lanjutkan perjalanan. Sesampainya di Sydney, kita tidak langsung menuju ke airport, melainkan ke arah Maroubra untuk menitipkan mobil kita, si Maxi, ke rumah teman. Barulah dari sana kita diantarkan ke international airport.

Alhamdulillah semua lancar. Urusan check-in, imigrasi dan custom, semua lancar tak ada hambatan. Bahkan saya sempat belanja di duty free… Hee… Oh, dan sempat juga beli-beli makanan untuk pengganjal perut anak-anak. Hanya sempat duduk sekitar 15 menitan di Gate 33, kita pun naik ke atas pesawat Garuda dengan penerbangan GA 713 menuju Jakarta.

— to be continued —

Labbaik Allahumma Labbaik…
September 4th, 2015

MashaAllah…

Gag berasa udah masuk musim haji lagi… Berasanya kek baru kemarin kita berangkat ke tanah suci…
Huhuhuuuu jadi kangen… Pingin ke sana lagi…
Tapi sejujurnya, gag ada keinginan untuk berhaji lagi kecuali membadalkan seseorang.. Mikirnya kan kesian dengan yang belum berangkat, walaupun kalau dari Australia sih quota lumayan banyak…

Mudah-mudahan ya Allah, suatu saat bisa kembali ke sana sama anak-anak, mengajak mereka umroh…  :)

KE JAKARTA, KITA DATANG…
November 29th, 2014

Ini postingan telat… Bangeeeeeeet… :D

tojkt_sept2014

tojkt_sept2014_inthecarAlhamdulillah, akhirnya kita jadi juga berangkat ke Jakarta tanggal 10 September 2014 kemarin. Setelah tertunda beberapa hari itu ceritanya karena urusan visa yang ternyata belum beres juga. Masih beruntung visa dan tiket bukan kita yang urusin, kalo gag kan kebayang gimana pusingnya…

Rencana semula berangkat mudik tanggal 6 September dan bareng-bareng beserta eyang mama dan eyang papanya anak-anakpun harus diikhlaskan untuk tidak berjalan sesuai rencana. Anak-anak yang susah menerima pertama kalinya, apalagi mereka sudah telanjur pamitan dengan teman-temannya sehari sebelumnya.

Perjalanan ke Jakarta alhamdulillah lancar… Anak-anak sibuk dengan kegiatan dan tontonan masing-masing. Sesampainya di Jakarta sekitar pukul 1/2 4 sore, dilanjutkan dengan acara makan di daerah Pluit. Terbantu dengan adanya tol JORR yang baru yang menghubungkan Cengkareng dengan rumah Tanjung Barat menjadi lebih dekat sekali. Alhamdulillah, gag pakai acara macet dan muntah-muntah seperti biasanya… Hahaha..