BIAR BEDA TAPI TETAP CINTA…
April 5th, 2014

Heeeeii, hari ini kita sudah pemilu loooh…
Dan alhamdulillah kita pun sudah menunaikan hak pilih kita.. Huhuy… Pertama kalinya kita ikutan pemilu, setelah sekian tahun selalu golput… Loh emang putih beneran kok kecuali kalo abis berjemur… Hahahaa… Sumpah garink!!

Demi alasan kepraktisan, kita pilih ikutan pemilu dengan cara mengirim hasil coblosan, bukan dateng langsung ke TKP… Kebetulan pula hari ini ujan, dingin, dan si nioniah lagi sakit batuk pilek rada demam… Kok yah seperti diatur… Walhasil sepagian males-malesan aja di kamar… Sementara si bapak sudah sibuk membawa anak-anak ke kelas berenang…

Ngomong-ngomong soal pemilu, pilihan saya dengan si bapak berbeda loh…
Iya, biar kami suami istri, tapi untuk pilihan caleg dan partai, tetap sesuai kata hati kami masing-masing… Jiyaaaaah.. :)

Ok deh, mudah-mudahan abis ini Indonesia bisa lebih maju yah… InsyaAllah…
#ikutpemilupertamakalinya
#indonesiamembaik
#pengenpensiundiindonesiaraia

MAWEEYAM…
March 28th, 2014

mareeam Si bontot ini yah, umurnya udah hampir 4 tahun.. Tepatnya sih 3 tahun 8 bulanan… Sudah resmi lepas nappy.. Resmi lepas nenen, walaupun untuk yang satu ini terkadang dia masih suka ngedusel gitu, kadang emaknya juga gag tega… Hahaha… Apa dikata eh masih kangen diduselin anaknya… Hehehe…

Soal lepas nappy, tadinya tuh rencananya, sebelum kita mudik ke Indonesia kemaren, udah mau dilatih.. Apalagi mulai akhir Januari kemarin kan dia mulai masuk sekolah preschool. Pas tahun lalu sebelum libur, udah nanya ke guru-gurunya, boleh engga kalo Mareeam masih pake nappy. Katanya sih lebih baik udah lepas, tapi kalopun masih toilet training juga gag papa…

Nah, pikir-pikir, menjelang mudik mo dilatih.. Tapi kok nanggung… Ntar di Indonesia, kita suka ganti-ganti rumah, ganti-ganti toilet, dia malah bingung… Udah gitu, tau sendiri kan yah, toilet umumnya kan suka jorok, belum lagi yang pake WC jongkok… Alamak… Kakak-kakaknya aja masih pada kagok pake WC jongkok, gimana dengan si bontot yang mulai latihan pipis di toilet… Belum lagi, si emak kan mudik duluan ama anak-anak… Kebayangnya ntar acara liburan malah sutresss… Ngurusin perwesean mulu… Hahaha..

Akhirnya ditunda deh… Barulah setelah kita pulang dari mudik, sekitar 4 hari kemudian, Mareeam kita mulai latih pipis di toilet… Alhamdulillah, karena dia emang udah siap banged, jadi butuh waktu sekitar semingguan sampe akhirnya lulus… Yaaaay… :)

SIAPA DULU…?!
March 12th, 2014

di balik sikap saya yang seringkali pecicilan dan super bonek ini… sesungguhnya hati dan jiwa saya adalah semanis hello kitty, selucu olaf, dan semelankolis nia daniaty… *halaaaahhh* masih terpikirkan nasib si burung besi MH370, terutama para manusia di dalamnya… apa yang terjadi dengan mereka di detik-detik menjelang ‘hilangnya’ pesawat tersebut… mengingat kembali acara liburan kami kemarin ke tanah air dan sekitarnya… di mana kami beberapa kali memilih untuk terbang dengan si burung besi ini…

tak ayal, meskipun di foto saya selalu tampak sumringah demi dokumentasi dan juga unjuk gigi yang sudah rapi *et daaaahhhh*, namun hati saya selalu dipenuhi berbagai perasaan yang campur aduk… ada rasa senang, apalagi melihat wajah bahagia anak-anak… tapi tak urung menyelinap juga rasa khawatir yang saya rasa manusiawi…

memang, sebagai manusia yang *katanya* beriman, saya memasrahkan semuanya kepada Tuhan, apabila hal yang terburuk harus terjadi…

saya selalu mewanti-wanti anak-anak setiap kali menjelang lepas landas dan juga menjelang pendaratan, untuk tak henti-hentinya berdoa… pesan saya, supaya pesawat dan seluruh isi di dalamnya dilindungi selalu oleh-Nya…

“so that way we won’t crash, mom?”

hmmm… saya katakan, doa bukan berarti bisa menghindari kecelakaan 100%…

“so what’s the point of us praying then?”

paling tidak nak, kalau memang waktunya tiba, kita bisa menghadap kepada Sang Khalik dalam keadaan terbaik dan tanpa harus mengalami rasa sakit…

jawaban itu selalu bisa membuat mereka tenang…
buat mereka…
tapi tidak buat saya…

saya selalu memikirkan hal lain… terlebih saat saya harus terbang sendiri dengan anak-anak tanpa didampingi oleh suami… pikiran yang mungkin sering terlintas di kepala orang tua manapun juga…

saya memikirkan, dari keempat buah hati saya, mana yang harus saya selamatkan terlebih dahulu? tangan saya hanya dua, saya mungkin hanya bisa memegang 2 anak… dalam keadaan panik, keadaan mungkin berubah… bisa jadi saya lupa semuanya…

atau malah sebaliknya…

cinta yang besar dari seorang ibu mampu membuat saya berubah jadi superhero, di mana tiba-tiba saya berubah menjadi sosok manusia dengan 8 tangan bak gurita yang mampu merengkuh keempat buah hati saya supaya mereka bisa merasa aman dan nyaman…

mungkin…

*sebuah catatan menjelang tengah malam… sebelum melanjutkan memasak di dapur kembali*

Edisi Moed’g2013 – DAY 42 – JATIM…
January 9th, 2014

Weeiiiii.. Kita udah nyampe Batu loh, di Jawa Timur… Iya, daerah jelajahan kita sudah mencapat timur pulau Jawa walaupun belum timur banget juga sih.. Kemaren sempet beberapa hari Yogyakarta, lanjut ke Surabaya sebelum kemarin ini kita cabut ke Batu untuk menginap selama 3 hari 2 malam.

Alhamdulillah Batu masih dingin dan sejuk… Kita sudah berkunjung ke Jatim Park 2, tepatnya tadi pagi sampai sore, hehe, puas deh pokoknya.

Ini diiat dulu aja ya foto-foto kita di Batu, tapi yang Jatim Park masih belum sempet diunggah… :)
Khusus foto yang paling atas ini, adalah persembahan khusus dari suami dan anak-anak saya menjelang sarapan tadi pagi… Hahaha…!!

day42_crazy

day41_batu

Kalo yang di atas ini, diambil kemarin sore waktu kita afternoon tea di restorannya. Yang paling ngetop sih pemandangannya, tapi untuk makanannya, masih kalah jauh dengan afternoon tea-nya Padma Hotel di Bandung.

day41_batu2

Trus yang ini adalah villa kita, yaitu villa Semarang yang pemandangannya alhamdulillah baguuuus bener :)
Sengaja pesen 3 kamar karena memang mau mengajak bapak dan ibu, tapi akhirnya ibu gag bisa ikutan karena harus menunggu keponakan yang lagi sekolah. Oiya lupa, kita menginap di Jambu Luwuk Hotel and Resort di Batu.

day41_batu3

day41_batu4

Yang atas ini, itu foto restorannya aliyas The Club House. Ada kolam renangnya juga. Ada kolam renang lainnya sih di komplek resort ini, tapi ini yang lokasinya ada di restorannya. Yang berikutnya di bawah ini, foto-foto lagi sarapan ajah… :)

day42_batu1

day42_batu2

day42_batu3

Edisi Moed’g2013 – DAY 24 – HARI IBU…
December 23rd, 2013

Buat yang kemaren gag sempet nonton kita-kita, silakan tengok-tengok di sini yah:

cuplikan dari NET. TV

Trus ini foto yang sempet aku abadikan saat anak-anak lagi diinterpiyu.. Mereka nervous loh… Hahahaa..

day21_kidstv

Edisi Moed’g2013 – DAY 25 – DADAH JAKARTA…
December 23rd, 2013

Berhubung suami tersayang udah sampe tanah aer dengan selamat, itu artinya liburan kita sekeluarga dimulaiiiiii.. Horeeeee… :)
Eh yang Bandung kemaren gag terhitung yah jadinya…

Anyway, tujuan pertama liburan kita adalah ke Sinciapo aka negara tetangga sebelah atas… Yeah yeah… Aka Singapore…
Tahun lalu kan kita sudah ke sana, tapi ternyata anak-anak seneng banget, plus kali ini Mas Hendra mau ikutan juga, jadilah Singapore menjadi tujuan wisata kita lagi. Mas Hendra juga rencananya mau bertemu dengan teman-teman lamanya yang tinggal di Singapore.

day25_offtosinciapo

Rencana semula, hanya kita sekeluarga saja yang berangkat ke Singapore. Lama-lama jumlah peserta rombongan bertambah. Pertamanya Ibu dan Iya, ponakan perempuanku yang tertua. Beberapa minggu kemudian, eeeh Synthia aka Tiot, si bungsu dan keluarganya pun ikutan bergabung. Jadinya rameee… Sayangnya kita tidak bisa satu pesawat karena bulan ini adalah bulan sibuk, bulan liburan sekolah, bulan liburan akhir tahun, jadi tiket pesawat cepat terjual habis.

Begitu pula untuk penginapan kita. Yang tadinya aku sudah memesan apartemen 3 kamar di Fraser Suites River Valley, mau tidak mau harus kubatalkan karena tidak mencukupi. Segera kucari akomodasi lainnya, masih bentuk apartemen juga. Alhamdulillah akhirnya kita dapat 2 unit yang masing-masing ada 2 kamar *jadi total 4 kamar kita sewa* di Sommerset Liang Court.

Ya sudah, ini aku tulis selagi menunggu waktu kita untuk boarding dari Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta. Nanti kalau sudah sampai, ceritanya dilanjut lagi :)

day25_offtospore

Edisi Moed’g2013 – DOMPETKU TEBAL DOMPETKU *tidak* MAHAL…
December 15th, 2013

Tujuan utama mudik ini, selain pengen ketemu keluarga, tentunya juga buat belanja dooonkk… Iya donk… Iya kan?!
Bayangkan saja, di sini semuanya *relatif* jauh lebih murah, apalagi kalau di-kurs ke dollar… Heh, berasa banget jadi milyuner… Hehehe…
Sombong? Engga, toh kan kita memang kerja keras sebelumnya, duit-duit kita sendiri kan… :D

Dibandingkan tahun lalu, kurs dollar Australia saat itu berkisaran di angka 8500-9000 per $1 (australia).
Tahun ini, sudah melonjak naik menjadi $1=Rp10.800,00… Alhamdulillah… :)

day6_shoppinggramedia

Seperti biasa, di tanah air ini, barang-barang yang kucari biasanya sama kok… Mulai dari peralatan masak (mulai dari Mayestik, toko Toeng, Titan Baking, bahkan yang gag sengaja nemu di pasar, supermarket dan sebagainya), buku-buku (resep masakan, buku cerita anak-anak, buku agama, novel), DVD film Indonesia (baik yang memang bagus mutunya, bahkan yang sekedar ecek-ecek buat nonton ringan di waktu senggang), baju-baju, kerudung, dan masih banyak lagi deh.

Selain belanja, Indonesia juga surganya perawatan diri… Nyalon tiap saat…
Ini baru 2 minggu di sini, aku udah 2 kali facial, creambath, pijat lulur sampe ngecat rambut… Hahaha…. Nikmatnya jadi nyonyah di siniii… :D
Foto di bawah ceritanya pas baru mo nyalon pertama kalinya setelah nyampe sini… Lucu deh, kan meni pedi tuh… Aku udah bilang ke mbak kapsternya… “Mbak, tumit saya tebel banget yah kulitnya” *baca kapalan super tebel gituloh*
Dan si mbak dengan cueknya bilang, “Iya mbak..” Hahaha… Sedih deeh…

Intinya, kalau mau belanja dan mempercantik diri ya memang di Indonesia *dan juga Singapore saat kami main ke sana minggu depan*.
Australia… Tempat buat kerja lagi… Hahaha..!!

day3_inan

Edisi Moed’g2013 – DAY 12 – DI BALIK KEMUDI…
December 10th, 2013

nyupirkebandung

Mudik tahun ini buatku terasa sedikit perbedaannya dibanding tahun lalu.
Tahun ini, aku sudah lebih siap untuk nyupir. Bahkan sejak sebelum datang pun, aku sudah rencana untuk menyupir Jakarta-Bandung-Jakarta.

Berangkat ke Bandung kami memakai 2 mobil. Satu mobil Harrier milik mbak Winny, disupiri oleh Pak Alim, supir keluarga mereka. Satu mobil lagi adalah mobil Livina kepunyaan papa dan mama yang aku kemudikan. Sebetulnya sih rombongan kami tidak banyak, hanya 8 orang. Cukup sih kalo pake 1 mobil, apalagi kebanyakan kan masih anak-anak. Tapi kebayangnya bakalan gag nyaman. Pasti penuh sesak sekali. Belum pula ditambah kopor-kopor. Jadilah akhirnya diputuskan untuk pakai 2 mobil. Keluar uang lebih memang, tapi demi kenyamanan kan? :)

Pengalamanku menyupir keluar kota pertama kalinya? Seruuuu!!
Tahun lalu aku memang sudah pernah mengemudi mobil di dalam kota, terjauh adalah dari Cengkareng ke Tanjung Barat Indah.

nyupirsendiri

Menjelang perjalanan ke Bandung, aku sudah latihan menyupir beberapa kali. Rutenya memang pendek, dari rumah ke Pejaten Village. Atau juga dari rumah ke salon Inan di Rawamangun. Yang lumayan seru tuh yang dari Inan ke rumah karena tepat jam pulang kerja, hujan, dan memang jalur yang lumayan padat. Tapi alhamdulillah selamat… Prinsipku untuk nyupir di sini memang bertolak belakang dengan di Australia. Di sana berlaku untuk saling mengalah, di sini lebih tepat untuk “Jangan Mau Kalah”. Hahaha…!!

Saat perjalanan ke Bandung, aku selalu berusaha membuntuti Harriernya pak Alim. Saat masuk kilometer 80-an di tol Padaleunyi, langit mulai mendung. Beberapa saat kemudian, aku lihat pak Alim pindah jalur ke yang paling kiri sambil memberi tanda lampu sen kiri. Aku pikir ada apa gerangan, mungkin Udin atau Mareeam *yang memang ada di mobil tersebut* pusing dan muntah. Sebelumnya memang Udin sempat agak mual, tapi belum sempat muntah. Aku pikir pak Alim bakal berhenti, tapi ternyata tidak. Tiba-tiba pak Alim membuka jendela lalu memberi isyarat bahwa lampu besarku nyala.

Ya ampuuuunnnn.. Ternyata itu penyebabnya! Hahaha.
Aku memang terbiasa, di saat langsit mendung, walaupun tidak sedang hujan, aku pasti otomatis menyalakan lampu besar demi keamanan. Ternyata di sini bukan hal yang lazim. Menyalakan lampu besar di siang bolong malah dianggap mengganggu.

Lucunya lagi, selang beberapa lama kemudian hujan pun turun dengan derasnya. Semua mobil mulai menyalakan lampu besar, tak terkecuali pak Alim. Selain lampu besar, jugaaaaa… Hazzard lights!! Hahaha… Baru tahuuuuuu… Ternyata di sini begitu yah, saat hujan deras, walaupun keadaan tidak sedang ‘emergency’, tapi lampu darurat/hazzard lights dinyalakan. Oalaaaaah… Baru ngeh sayaaaaa… :)

—————————————–

PS: Memang, setelah berbincang dengan beberapa orang di sini, pemakaian hazzard lights di Indonesia sebetulnya lumayan salah kaprah. Menurut aturan sesungguhnya, hazzard lights boleh dinyalakan saat kendaraan dalam keadaan genting/darurat dan harus dalam posisi berhenti, bukan dalam posisi melaju.

Edisi Moed’g2013 – DAY 12 – BACK TO JAKARTA
December 10th, 2013

Yaelaaaaa, gag berasa udah 3 hari di Bandung, udah waktunya pulang.
Pagi ini kami semua sarapan lebih awal karena setelah itu anak-anak ingin berenang lagi. Sudah haqqul yakin banget, anak-anak ingin berenang lebih lama dibandingkan kemarin.

Untuk sarapan pagi ini, aku memilih bubur ayam yang rasanya enak deh. Ditambah guyuran kuah kuning beserta berbagai macam pelengkap mulai dari cakue sampai tongcai dan sambal, nikmatnya :) Untuk minumnya, aku pilih 3 macam, mulai dari kopi susu, lalu jus buah campur (apel, jambu biji dan kiwi), dan tak lupa minuman jamu tradisional beras kencur. Alhamdulillah enaknyaaaa :) Oiya, lupa, ditambah lagi dengan green tea croissantnya yang lumer di lidah. Gag nyesel untuk ambil sepotong tadi.

day12_breakfast

Oke, sesuai rencana, kelar sarapan, kita langsung turun ke lantai 5 menuju kolam berenang. Berbeda dengan kemarin, pagi ini aku menemani anak-anak nyebur ke kolam. Sementara mama dan papa diantar oleh Pak Tatang, supir yang kami sewa, untuk keliling kota cari oleh-oleh. Aku sendiri malah tidak ada kesempatan untuk turun ke kota. Praktis, selama 3 hari di Bandung aku hanya ngider di daerah atas saja, Ciumbuleuit dan Lembang. Bukannya tidak sengaja, tapi aku memang inginnya liburan ini menemani anak-anak. Gag terlalu menggebu untuk belanja ini itu selama di Bandung.

day12_bdgswimming

Cukup lama juga kami berenang, mulai dari pukul 8.30 sampai pukul 10 kurang sedikit mungkin. Setelah itu kami bergegas ke kamar untuk mandi dan beberes. Selagi menunggu waktu luang, anak-anak sempat untuk ber-skype ria dengan bapaknya yang kebetulan lagi istirahat makan siang (waktu Australia).

Tepat jam 12 kita pun check out. Seperti yang sudah kukemukakan ke pihak Padma, setelah check out, mobil masih aku tinggal di hotel karena kami mau ke Lembang dulu (lebih tepatnya, lagi yah). Sama seperti kemarin, perjalanan ke Lembang memakai Avanza sewaaan dan dikemudikan oleh Pak Tatang. Berhubung Pak Tatang ini orang lokal Bandung, jadi beliau tau banget jalan tikus dari hotel menuju De Ranch di Lembang. Jadi enak, gag kena macet sama sekali.

day12_deranch4

Sampai di De Ranch, anak-anak (kecuali Mareeam yang tertidur pulas sejak di perjalanan) langsung tidak sabar untuk menunggang kuda. Berhubung kami datang bukan pas akhir pekan, jadi mereka hanya ada jatah kuda besar, bukan kuda poni. Tapi syukurnya anak-anak cukup berani naik kuda besar. Belum puas menunggang kuda (dengan tarif Rp 20 ribu per orang), anak-anak pun tertarik naik delman. Kami pun bergantian naik karena hanya tersedia 1 delman untuk 1 kali putaran. Untuk naik delman, harganya lebih murah, yaitu Rp 25 ribu. Delman bisa terisi oleh sekitar 2 orang dewasa dan 2-3 anak kecil. Anak-anak senang sekali tuh naik delman walaupun jalannya ajrut-ajrutan, hahaha!

day12_deranch3

Setelah itu, kami pun makan siang karena sudah mulai keroncongan. Untuk anak-anak aku pesankan nasi soto ayam dan nasi rawon. Aku sendiri pesan nasi tutug oncom dan tumis kangkung plus pempek *eh, lapar yah?*. Sementara ibu dan papa juga mama memilih sop buntut goreng, ayam bakar dan juga iga bakar penyet.

Sudah kenyang, anak-anak melanjutkan lagi acara bermainnya. Kali ini mereka pilih memancing ikan. Ada 2 pilihan, yaitu ikan betulan atau ikan plastik. Khadeeja dan Fateema jelas memilih ikan asli *yang ukurannya sebetulnya lebih ke arah ikan teri yah*. Sedangkan Udin dan Mareeam pilih ikan plastik yang warnanya gonjreng abis. Untuk kolam ikan asli, mereka bukan diberi pancing, melainkan jaring ikan. Jadi lumayan gampang untuk dapat ikannya. Sedangkan untuk ikan plastik, di ujung kail dan ujung mulut ikan masing-masing ada magnetnya, jadi kalo kedua ujung magnet beradu, dapatlah ikannya. Udin lumayan gigih untuk memancing ikan-ikan plastik tersebut, sedangkan Mareeam cuek saja pakai tangannya untuk mengambili ikan-ikan itu, hahaha!

day12_deranch2

Untuk yang ikan hidup, sebetulnya anak-anak diperbolehkan untuk membawa pulang hasil tangkapan mereka, dengan jumlah maksimal 10 ekor untuk masing-masing anak. Tapi aku sudah bilang, ikan-ikannya nanti sebaiknya dilepas lagi, gag usah dibawa pulang. Walhasil mereka keasikan main tangkap ikan. Begitu dapat 1 ember penuh, ikan-ikan tersebut dilepas kembali ke kolam. Begitu terus berulang-ulang. Enaknya, karena kita datang di hari sekolah, arena memancing sepi, hanya anak-anak saja. Jadi batasan main yang 10 menit tidak berlaku untuk mereka :)

day12_deranch

Gag lama kemudian, sementara Udin dan Mareeam masih asik memancing ikan, Khadeeja dan Fateema lalu bermain flying fox. Cukup seru juga buat mereka karena ini pertama kalinya mereka main flying fox yang lumayan tinggi. Setelah puas bermain, barulah kita kembali ke arah Bandung setelah sebelumnya mampir dulu ke Tahu Susu Lembang yang berada di Jl. Raya Lembang.

Kembali ke Padma hotel, kami pun mengurus kopor-kopor yang sebelumnya kami titipkan di storage. Setelah pamit dengan para staff, kami pun kembali ke Jakarta. Dengan 2 mobil beriringan, aku mengikuti Pak Tatang masuk ke Pasteur dari belakang. Perjalanan terasa lumayan panjang buatku, mungkin karena hari sudah gelap, ditambah dengan hujan dan banyak sekali truk-truk di jalan tol. Yang membuat rusuh, truk-truk itu lampunya gelap-gelap yah, gag terang benderang seperti di Australia. Jadi mata harus benar-benar awas, padahal kaca depan kan ada halangan wiper yang bergerak kanan kiri. Yang lucu pula, ada pula bis mini yang tampak dari jauh lampu belakangnya hanya nyala 1. Jadi benar-benar tidak kelihatan di tengah derasnya hujan. Begitu kita mendahului bis tersebut, ternyata bis itu punya kepolisian. Ah, gimana sih, bahkan punya polisi saja seharusnya tidak layak jalan, di jalan tol pula. Indonesia banget daaaaaahhhh!!

Alhamdulillah, setelah menempuh perjalanan sekitar 4 jam *sudah termasuk berhenti 2 kali dan termasuk pula mengarungi macet dari hotel ke Pasteur, padahal sudah lewat jalan tikus*, akhirnya sampailah juga kami di Jakarta. Fiuuuuh.. Perjalanan karirku sebagai supir di Indonesia sudah bisa dikatakan lulus yah, hahaha!

Edisi Moed’g2013 – DAY 11 – LEMBANG
December 9th, 2013

Anak-anak gembira sangat hari ini… Dikarenakan, kita sarapan di resto hotel… Pilihannya banyak banged sampai bingung. Anak-anak sih cuek, ambil sana-sini, dan habis juga. Aku sendiri cuma ambil batagor dan salad sayuran serta buah saja. Takut kekenyangan nanti mual di jalan. Maklum, rencana hari ini kan mau ke Lembang. Dalam kondisi jalan mendaki, mobil yang penuh muatan, serta prediksi adanya macet, kemungkinan diriku *dan juga anak-anak* untuk bisa mual adalah cukup besar.. Hahaha… Jangan heran, tempo hari saja nih, dalam perjalanan dari ITC Kuningan ke rumah di Tanjung Barat Indah, aku sempat agak mual sedikit hanya gara-gara macet!! Kesian deh penduduk Canberra udah gag kenal maciyeeeeetttt… :D
day11_breakfast

Anyway, setelah kelar sarapan, anak-anak langsung donk nyebur ke kolam berenangnya. Sejak kemarin sebetulnya mereka sudah ngiler banget kepingin nyebur, tapi apa daya kemarin sore sempat hujan. Hujan sempat berhenti sih saat kita lagi menikmati afternoon tea di hotel. Khadeeja, si sulung kami, sudah merayu-rayu untuk bisa diijinkan berenang, tapi aku larang. Takutnya, dalam kondisi cuaca yang masih mendung dan gerimis kecil, dia malah jatuh sakit. Padahal itu baru pertama tiba di Bandung.

day11_floatingmarket

OK, kembali ke acara tadi pagi. Aku sendiri tidak ikutan berenang. Hanya menemani dari pinggiran saja. Tapi tetap saja bajuku basah kuyup terkena cipratan air kolam. Padahal tadinya baju itu ingin kupakai untuk jalan-jalan sampai siang. Tak ayal, ganti baju lagi deh. Anak-anak berenang tidak lamakok, hanya sekitar setengah jam. Kembali ke kamar untuk mandi kilat, lalu kami pun berangkat menuju Lembang ditemani Pak Tatang, supir yang sudah kami sewa mulai hari ini.

Acara semula adalah ke De Ranch Lembang, tapi ternyata tutup tiap hari Senin. Langsung kami berbalik arah menuju ke Floating Market Lembang. Sudah cukup lama aku mendengar tempat tujuan wisata yang satu ini, cukup membuatku penasaran. Secara ide tempat ini bagus kok. Cukup bersih juga. Danau kecil yang dikelilingi berbagai anjungan makanan, toko-toko, maupun arena permainan anak-anak. Anak-anak cukup senang melihat angsa dan kelinci dari jarak dekat. Bukannya di Australia tidak ada, tapi anak-anak memang suka sekali dengan binatang.

day11_floatingmarket2

Setelah itu, kita pun masuk ke area pasar terapungnya itu sendiri. Cukup menarik. Buat kita-kita yang bisa terhitung turis mancanegara, ini sesuatu yang cukup unik loh, karena bentuk perahunya tradisional. Makanan-makanan yang dijual pun lumayan membuat perut berdendang ria… Haha!

Lumayan lama loh kita di sana, maksudnya di area makan. Dan makanan yang kita pesan pun lumayan beraneka ragam, mulai dari pempek, rujak cobek, nasi timbel komplit, baso goreng, dan cireng oncom. Untuk membeli makanan di sana, kita diwajibkan memakai koin yang dapat dibeli di beberapa pos di sepanjang pasar apung tersebut. Koin hanya ada 2 pecahan yaitu 10 ribuan dan 5 ribuan. Harga makanan memang rata-rata kelipatan nilai koin, misalnya 10 ribu, 15 ribu, 35 ribu *contohnya si nasi timbel kmplit tadi*.

Perut kenyang, kita pun beranjak pulang. Sebelum kembali ke hotel, aku memutuskan untuk mampir debentar ke FO Rumah Mode yang ada di Jl Setiabudi. Hanya setengah jam aku di sana, ditemani ibu dan mama, sementara yang lain tetap menunggu di mobil karena sudah kecapekan. Barulah kita kembali ke hotel. Itupun hanya sempat beristirahat sebentar sebelum akhirnya kami berbondong-bondong naik ke lantai 1 untuk afternoon tea. Kali ini kami mencicipi aneka hidangan tradisional lagi, mulai dari surabi, kue ape, onde-onde, pisang kukus, kripik singkong, bajigur, bandrek dan masih banyak lagi, lupa deh :D

day11_afternoontea

Malamnya, kami hanya menetap di hotel saja, memang tidak ada rencana kemana-mana. Inginnya memang mau menikmati kamar hillside studio yang kami sewa untuk 2 malam. Sementara anak-anak juga asik mondar-mandir ke kamar eyang papa dan eyang mamanya.